Dengkuran Kecil Rama

Anak mendengkur? Tentu banyak ibu-ibu dan orang tua jaman dulu yang menganggap hal ini biasa, bahkan cenderung menggemaskan. Padahal sebenarnya kita harus tetap waspada.

Belakangan ini Rama suka mendengkur kecil saat tidur. Awalnya aku dan suami ketawa aja denger suaranya, tapi lama kelamaan kok udah bukan dengkuran kecil lagi ya?? Jadi kayak suara ngoroknya orang dewasa?? *panic mode: ON*. Dan seperti biasa maksud hati pengen dapet pencerahan dan tambahan ilmu dari orang tua malah mereka nanya balik ke kita. Alhasil ngubek-ngubek bareng mbah Google lagi deh.

Nemu satu website yang namanya Baby Health & Safety yang kebetulan punya pembahasan mengenai infant snoring. Sebelumnya juga pernah baca-baca *gak inget sumbernya apa..maaf ya* bahwa ternyata penyebab bayi mendengkur itu bisa karena tiga hal: faktor keturunan, alergi atau pilek. Sebelumnya dicoba jelasin dulu deh apa itu dengkuran? Jadi mendengkur itu terjadi karena adanya udara yang masuk melalui lubang udara yang terlalu kecil di hidung dan tenggorokan. Jika kita sebagai orang tua merasa punya kebiasaan mendengkur saat tidur, maka si kecil pun bisa jadi memiliki kecenderungan yang sama.

Alasan yang kedua, yaitu alergi. Untuk menghindari anak terus mendengkur kita harus lebih teliti dan aktif dalam menjaga anak. Diantaranya: memastikan tidak ada debu, jamur, atau semacamnya dalam ruang tidur anak, gunakan pembersih yang non-toxic, hindari penggunaan soft toys. Nah lho…mainan Rama gimana donk?? *langsung sibuk ubek-ubek tempat tidur*.

Alasan yang ketiga, bisa jadi dengkuran disebabkan karena anak sedang flu/demam (cold). Jadinya disekitar hidung dan tenggorokan banyak slem.

Di situs Baby Health & Safety ini dibilangin agar orang tua memastikan apa-apa saja yang memicu alergi anak, bila penyebabnya karena demam sebaiknya anak dimandikan dengan air hangat *Rama selalu pake air anget…bingung* dan yang terakhir usahakan untuk menidurkan anak sebelum mereka merasa exhausted. Karena saat anak kelelahan cenderung saluran pernapasan mereka jadi sedikit terganggu, akhirnya mendengkur deh.

Hmmm…kayaknya alesan demam udah bisa dicoret dari kamusnya Rama. Tinggal mastiin sebenernya Rama ngorok karena alerginya kumat atau karena keturunan. Yah…yang pasti meski gak terlalu berbahaya kita tetep harus lapor ke DSA nya. Jadi inipun bakalan di noted sama mamanya Rama, biar bisa dikasih penjelasan sama dr. Sander.

Advertisements

Mendekati Hari Pertama MPASInya Rama…

…keliatannya semua persiapan udah hampir beres. So far, dari list yang sempet dibahas kemarin hampir lengkap perlengkapannya. Tapi ada sedikit perubahan rencana, yang semula pengen langsung beli Slow Cooker merek Takahi dan Doidy Cup yang bentuknya imut itu, akhirnya di undur satu bulan. Alasannya selain karena budget juga karena belum ngerasa perlu untuk awal-awal perkenalan MPASInya Rama nanti. Karena seperti yang dibahas di beberapa situs seperti mpasirumahan, wholesomebabyfood dan forum MPASI/MPASUnya TUM, makanan di awal MPASI lebih banyak puree buah-buahan, puree sayuran, dan bubur beras Gasol.

Dan sekarang dengan bangga aku bisa kasih laporan apa-apa saja yang udah dibeli, diantaranya: baby cubes (8x70ml), pisau, peeler, kukusan, panci bertutup, sendok kayu, Home Food Maker, Pigeon feeding set dan alumunium foil. Khusus untuk yang Home Food Maker ini aku dapet hadiah dari keluarga, sayangnya setelah aku cek bukan merek Pigeon seperti yang kubilang waktu itu tapi merek I.Q. Baby. Lumayan juga, di paketnya include suction bowl, squeezer, grater dan grinder. Berarti biar lengkap tinggal nambahin talenan, bibs, dan container semacam lock&lock untuk nyimpen cooking appliances dan feeding set nya 🙂 wuiih…gak kebayang akhirnya punya cooking wear sendiri :p selama ini kan selalu minjem punya ibu atau mertua *maklum…masih numpang* hihihihi…

Oke, perlengkapan tinggal sedikit lagi siap. Selanjutnya menu MPASInya Rama untuk usia 6 bulan ini. Sebenernya boleh dibilang aku banyak terinspirasi dari blogger favoritku, mbak Anggi, dengan blog-nya the.karimuddin.com Secara ya bo’…anak kita berdua punya alergi dan sama-sama berkiblat ke situs yang sama untuk brainstorming. Tapi karena selera makanan tiap orang beda-beda, jadi menunya pun gak bisa sama.

Untuk menu 6 bulan nya Rama aku bakal mulai dengan serealia/bubur beras, dilanjut dengan sayuran dan buah-buahan. Awalnya sih kepengen kenalin Rama sama buah dulu *alpukat mentega* tapi si Papie bilang, “kasian anaknya…masa’ udah kebelet pengen makan dikasihnya alpukat. Gak ada rasanya, nanti malah trauma” hihihihihi 🙂 lucunaaa si Papie. Yah…karena kita sayang anak sayang suami juga, jadinya diturutin deh kemauan si Papie. Kira-kira rencananya seperti ini:

Week 1

1x makan group serealia: Beras Gasol Merah Wangi, Beras Gasol Coklat, dan Oatmeal. Pemberian makan sebaiknya pada pagi hari. Karenanya jadwal makan pagi Rama jam 8.00

Week 2

1x makan group sayuran: Buncis, Zucchini, Sweet Potato, dan Butternut Squash. Di minggu kedua ini juga sudah mulai dicoba BLW dengan memberikan finger food yang di kukus atau di panggang dan dipotong kecil-kecil. Pemberian BLW dilakukan saat weekend, biar bisa di-supervise langsung sama aku dan suami. Rencananya diberikan jam 12.00 saat aku dan suami juga makan siang. Jadi bisa makan bareng-bareng. Akhir minggu kedua mulai dicoba makan 2x dengan waktu pemberian yang kedua jam 16.00

Week 3

2x makan group buah-buahan: Pisang Ambon, Alpukat Mentega, Pepaya Hawai/regular, dan Apel. BLW ditambah menjadi 2x saat weekend.

Jangan lupa pemberlakuan 3 days rule untuk ngetes alergi makanan pada bayi. Mudah-mudahan aja nanti lancar pas Rama mulai MPASI. Soalnya ada juga dibeberapa anak yang keliatannya udah siap MPASI tahunya pas dicoba makan malah jadi GTM (Gerakan Tutup Mulut). Kalau sampe ini kejadian, itu tandanya si anak belum siap dan jangan malah dipaksa. Mungkin juga karena pilihan makanan yang gak sesuai dengan selera si anak. Makanya kita juga kudu bikin self report, biar tahu makanan mana yang paling digemari sama anak biar berikutnya bisa diulang. Rama sayank…kamu nanti makan yang lahap ya, insyaAllah kalau anak mama pasti punya hobi yang sama *makan* hihihihihihi. Tinggal satu nih yang masih ganjel…perlu gak ya beli Pigeon Home Food Maker nya??? :s

Seharian Bareng Rama

Sabtu kemarin akhirnya jadi juga pindah DSA (Dokter Spesialis Anak). Beruntung waktu lagi cari-cari dsa yang pas dapet referensi dari temen untuk coba dokter anaknya dia, namanya dr. Sander. Beliau praktek di Brawijaya Women & Children Hospital (BWCH) dan klinik dr. Azen Salim & Associates. Sebenernya rumah nyokap lebih deket ke BWCH, tapi karena denger dari saudara biaya periksa di situ lebih mahal jadinya coba-coba ke klinik dr. Azen yang letaknya di Jl. Sekolah Duta 5 no. 64, Pondok Indah. Dulu waktu Rama masih di kandungan sempet dateng ke tempat ini, ketemu sama dr. Azen-nya, mau cek USG 4D. Karena udah tahu tempatnya dan emang cocok sama pelayanan di situ, jadinya aku dan mas langsung setuju untuk nyoba ketemu dr. Sander.

Sama seperti di RS tempat dsa-nya Rama yang pertama, sebelum datang ke klinik kita diharuskan menelepon untuk bikin janji. Nantinya sehari sebelum akan dikonfirmasi ulang kedatangan melalui SMS. Nah…fasilitas yang ini gak ada di RS sebelumnya. Jadi inget masa-masa di Sam Marie dulu (waktu Rama di kandungan dari awal sampai detik-detik sebelum kelahiran check-up nya di sini :)), rasanya jadi lebih tenang kalau pasien di hubungi sebelum waktunya, gak perlu was-was takut dokternya batal dateng.

Emang gak salah pilih. Begitu kita sampe di klinik, pasien yang dateng gak banyak (kita orang kedua hari itu). Jadinya hanya nunggu sekitar 15 menit tiba-tiba udah gilirannya Rama diperiksa. Ruang praktek dsa-nya ada di lantai dua. Begitu masuk ruang prakteknya dr. Sander, Rama keliatan excited. Susternya langsung sigap mengambil alih. Rama diangkat dan digendong untuk ditimbang. Naik 600 gram, jadi 7,25 kg. Sementara panjang badannya nambah 1 cm, jadi 62cm dan lingkar kepalanya 41 cm. Khusus untuk yang terakhir, Rama baru pertama kali diperiksa *gila yaa…udah mau 5 bulan lhoo* agak kecewa pas dibilangin sama dsa nya bahwa ukuran kepala itu harus diperiksa setiap bulannya, untuk tahu pertumbuhan otaknya normal atau gak. Kecewa karena kenapa dsa yang sebelumnya gak pernah periksa…Hari itu Rama juga dikasih pemeriksaan yang lebih menyeluruh, such as…diperiksa kupingnya, hidungnya, tenggorokannya, bahkan alat kelaminnya Rama juga diperiksa. Waktu aku tanya kenapa di periksa, rupanya mau di cek apakah ujung alat kelaminnya tertutup atau terbuka. Dan karena emang sudah terbuka kian, jadi gak perlu di sunat premature deh hehehe 😀

Selain itu belakangan ini di kedua pipi Rama ada noda putih, kayak panu. Memang sudah pernah ditanyakan ke dsa yang pertama melalui telepon, tapi karena belum pernah di periksa langsung jadinya masih tebak-tebakan. Sewaktu ditanyain ke dr. Sander, beliau bilang itu efek dari alerginya Rama. Beliau juga dengan lugas menerangkan, bedanya vitiligo, jamur dan alergi. Untuk vitiligo, karena ukuran dan bentuknya tidak berpola jadi sudah dipastikan bukan. Sementara untuk jamur, beliau bilang jamur itu teksturnya bisa lebih kasar dan kalau di sentuh akan menyebar. Jadi positif sudah putih-putih di pipi Rama efek dari alerginya 😦 *langsung peluk Rama* kasian kamu nak…

Hari itu, mamanya Rama dapet pelajaran tambahan selain tentang vitiligo tadi, diantaranya: ukuran kepala harus nambah 1cm/bulan, berat badan bertambah 600 – 800 gram/bulan, dan panjang badan bertambah 2 cm/bulan. Karena beratnya Rama udah nambah, otomatis kebutuhan hariannya juga bertambah. Mungkin sebelumnya udah pernah di-share, tapi biar gak ribet liatnya sekali lagi deh…dari yang pernah aku baca di salah satu situs kesehatan anak, volume lambung bayi itu 30 ml/kg berat badan dan durasi minumnya kira-kira setiap 2 jam sekali (8 kali minum dalam sehari). Tapi karena dalam sekali minum anak hanya bisa masuk 1/3  s/d ½ dari volume lambung, jadi kalau sekarang Rama 7,25kg dalam sehari kebutuhan ASI/Sufornya Rama sekitar 870ml/hari.

Meanwhile…perkembangan Rama di usia 5 bulan ini *kurang 2 hari lagi hehehe :p*

  • Mulai bisa crawling dikit-dikit
  • Masukin mainan/jari/barang apapun ke dalam mulut
  • Mulai nunjukin ketertarikan pada adult food *ooo…harus buru-buru belanja keperluan MPASI/MPASU*
  • Bisa pegang jari kaki
  • Tertarik sama barang/mainan yg berwarna terang dan berbunyi *angry bird doll jadi sasaran empuk*

Aah…gak kerasa nak, kamu sekarang udah mau 5 bulan, habis itu 6. Seumpama kamu AsiX bentar lagi jadi S1 deh hihihihi :p tapi biar gak juga mama tetep bangga sama Rama dan sama mama juga. Karena meski gak banyak ASInya, alhamdulillah masih bisa kasih Rama ASI. Rama juga hebat, meski Sufor lebih banyak dan lebih deres…tapi kalau ada mama dan ada stok ASIP lebih pilih minum ASI. Horeee!!! Mudah-mudahan mama bisa terus kasih Rama ASI sampai nanti usia 2 tahun yaa…amiiinn!!

Rambut Mulai Rontok? Karena Anak Main Ludah Tuh…

Alis langsung naek begitu ada yang bilang kayak gitu. Ini pengalaman pribadi lho…salah satu tante suamiku bilang, begitu anak mulai suka maen ludah otomatis rambut pasti pada rontok. Oke…baru denger. Tadinya sempet mengira si tante bersugesti. Tapi kok tahu-tahu pas Rama mulai makin sering drooling rambut aku juga jadi makin banyak yang rontok. Bahkan saking banyaknya sampai ngerasa lama-lama bisa botak *ketok-ketok meja, amit-amit jangan sampe kejadian*

Keselnya lagi pas ketahuan jadinya si tante makin meyakini konsep rambut rontok disebabkan oleh anak yang suka main ludah. Duh…gak bisa dibiarin nih. So, karena aku penasaran dijabanin lah acara ubek-ubek internet di sela waktu kosong. Meski ada beberapa artikel soal rambut rontok di masa menyusui, tapi kayaknya yang paling detil yang di situsnya kellymom. Aku coba translate dan ringkas sebisanya ya…

Jadi sebenarnya rambut kita itu punya dua fase, growth dan resting. Pada umumnya rambut kita berada di fase growth (pertumbuhan) normal, akan tetapi diwaktu kita sedang hamil faktor hormonal banyak mempengaruhi perubahan di tubuh sang Ibu. Dalam hal ini hormon menyebabkan pertumbuhan rambut yang jauh lebih cepat. Jadi terkadang sang Ibu mempunyai rambut yang lebih tebal dibandingkan biasanya. Tapi kondisi ini hanya sementara. Karena setelah tumbuh, rambut tersebut masuk ke fase resting yang disusul dengan shedding (perontokan) dan regrowth (tumbuh kembali).

Nah…masa perontokan ini sebenarnya sudah dimulai semenjak bayi kita lahir. Akan tetapi saat dimana rambut kita lebih banyak rontok biasanya dimulai pada saat bayi berusia 1-6 bulan dengan rata-rata mengalami diusia anak 3 bulan. Pada usia 3 bulan inilah *kalau kita perhatiin bener-bener* masa dimana si anak mulai sering main ludah. Dan pada saat ini juga bila kita memiliki rambut yang lebih tebal di masa kehamilan, atau rambut yang panjang maka akan mengalami kerontokan yang paling parah.

Fase ini seharusnya akan kembali normal ketika sang anak berusia 12 bulan. Jadi jika moms ada yang ngerasa masih juga ngalamin kerontokan dahsyat padahal sang anak sudah berusia lebih dari 12 bulan, sebaiknya diperiksakan saja.

Berdasarkan situs kellymom dan parentsdotcom, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengurangi kerontokan. Diantaranya:

  • Mencoba potongan rambut yang berbeda. Kalau rambutnya panjang sebaiknya di potong lebih pendek. Jangan takut berkreasi. Gak perlu harus pakai rambut model bob yang monoton. Ajak stylist untuk brain storming. Pasti nemu ide untuk mengakali model rambut pendek.
  • Jangan lupa gunakan conditioner atau leavein setelah mencuci rambut.
  • Ganti kebiasaan membelah rambut. Jika biasa dibelah ke arah samping kanan, coba arah sebaliknya.
  • Gunakan ornamen rambut. Kayaknya yang satu ini perlu deh. Beli headband di mana ya yang bagus…??

Well…sekarang kan sudah jelas kenapa rambut new mom cenderung rontok di usia anak 3-6 bulan. Jadi gak perlu lagi deh percaya sama mitos-mitos orang jaman dulu. Tapi sebenernya kalau dipikir-pikir orang jaman dulu lumayan obserfativ ya. Buktinya mereka tahu kalau di usia segitu rambut ibunya pasti rontok. Cuman yang masih kurang dipahami sama mereka yaitu tadi…penjelasan secara ilmiahnya.

Sekarang daripada ngakalin anak untuk berhenti drooling mending mulai baca-baca tentang teething. Karena dari yang pernah aku baca, salah satu ciri anak yang mau teething itu anak cenderung sering ngiler. Mungkin nanti dibahas berikutnya aja ya. J

Day 3 Di Klien…

…bener-bener bikin produksi ASI merosot 😥 gimana gak, yang biasanya di kantor setiap 3 jam sekali ngemil sekarang jadi fokus kerja mantengin laptop selama 8 jam. Belum lagi jarak parkiran – ruang kerja yang lumayan jauh bo’ jadinya makanan/minuman yang masuk kayaknya langsung kepake tuh..hihihihi Terbukti dengan berkurang banyaknya hasil perahan ASI selama dua hari di sini.

Tapi ada untungnya juga sih…secara jarak rumah – klien cuma tinggal kayang, jadinya pulang – pergi only takes 15 mins. Horeee selain bisa lebih cepet ketemu Rama, siang tadi pas lunch aku jabanin aja tuh pulang nenenin Rama langsung di rumah. Mukanya dia *ekspresi menggemaskan* waktu ngeliat mamanya di rumah bener-bener bikin hati terenyuh. Keliatannya seneeeeeeeng banget waktu ngeliat mamanya di rumah pas hari kerja. Langsung dah tuh, nen nya ditagih sama Rama. Biar deh, buat anak apa sih yang gak *padahal perut laper pengen nikmatin makanan, jadi buru2*

Besok gak kerasa udah hari Jumat lagi. Kok kayaknya blog ada dua jadi garing begini….gak sempet nulisnya, padahal tangan udah gatel banget pengen nulis.

Oh ya! Akhirnya dibeliin juga tuh netbook sama suami. Sayang belon di poto, nanti yah…kalo udah pulang dari klien *buru-buru tutup mulut* *ketauan deh lg kerja kok nge-blog* hehehehehe

Udah ah…beberes dulu. Waktunya pulang kerumah, makan, kumpul sama keluarga 😀 tataaa…!!

Perkembangan Rama di Usia 4 Bulan

Gak kerasa tepat hari Minggu kemarin Rama sudah memasuki usia 4 bulan. I’m very proud of him. Apalagi kalo ngeliat milestone dia yang keliatannya bagus. Kok kayaknya cepet banget ya nak tau-tau kamu sekarang uda hampir mulai MPASI/MPASU (Makanan Pendamping ASI/Sufor). Tapi mungkin untuk topik yang satu itu bisa kita bahas berikutnya. Untuk sekarang kita fokus ngebahas apa saja yang sudah dicapai Rama selama ini.

Ternyata kalo di bikin list perkembangannya lumayan banyak, padahal biasanya kalo ditanya orang aku cuma jawab “Rama nya udah mulai bergumam ngajak ngobrol”. Titik. Hehehehe dasar ibu-ibu lemah daya ingat. Butuh pena dan kertas untuk tahu perkembangan anak sendiri. Jadi…perkembangan Rama di usia 4 bulan kira-kira seperti ini:

  1. Mulai sering tengkurap-telentang sendiri. Dan ini bisa berkali-kali lho…terutama kalo usahanya itu berhasil dan tanpa bantuan mama papa nya.
  2. Mulai sering nengok kalo namanya dipanggil. Tapi kayaknya untuk yang ini masi suka moody, kalo gak mood ya dia cuek aja dipanggil berkali-kali. Hahahaha kayak emaknya 😀
  3. Menggenggam mainan yang dikasih. Biasanya mainannya musti dideketin dulu ke Rama, supaya dia mau ambil. Plus mama papa nya selalu beliin mainan yang ada bunyinya, kayak mini rattle atau sturdy book yang baru aku beli di ELC Pacific Place :p Rasanya puas banget kalo salah satu mainan itu diambil terus di goyang-goyang sama Rama. Horeeee…! Berhasil!
  4. Mulai bisa di ajak ngobrol *bahkan melalui telepon pun bisa kenalin suara aku*. Walopun ini sudah dimulai dari usia 3 bulan kemarin, tapi sekarang obrolannya makin terpola. Dan diimbangi sama mimik muka. Wuiiih…mama papa nya makin guemess tenan.
  5. Konsentrasi menyimak waktu dibacain buku. Jadi ceritanya ompung kakung & uti nya Rama udah mulai semangat beliin educational toys untuk ngerangsang perkembangan otak Rama. Alhasil waktu pergi ke toko buku langsung aja tuh diborong buku cerita anak yang masih didominasi gambar. Awalnya ompung kakung & uti nya Rama berniat untuk nyimpen bukunya sampe Rama masuk usia 8-12 bulan. Kan udah mulai tuh suka baca *pura-pura baca* hihihi…tapi karna pernah baca di forum nya TUM kalo kita sudah boleh mulai memperkenalkan membaca pada anak sejak usia dini, jadi deh mama nya Rama semangat ngebacain buku cerita yang dibeliin. Surprisingly dia keliatan tertarik. Baca artikel di webnya mayoclinic, kita kudu memulai dengan buku yang punya gambar besar dan penuh warna. Sambil dibacain sambil ditunjuk tiap objeknya. Dengan begitu ada interaksi langsung sekaligus mengajarkan anak untuk berbicara dan mengembangkan pikirannya 🙂
  6. Bisa mengenali wajah orang. Terbukti waktu dia liat BS nya yang kebetulan mau mudik sehari dan tiba-tiba aja dia pake jilbab. Tadinya aku sama papa nya pikir Rama pasti gak kenal sama BS nya, tapi ternyata kita salah. Begitu BS nya Rama nyamperin, dia langsung ketawa. Waahhh…udah bisa ngenalin orang rupanya anak mama 😀  hebat!!
  7. Menyimak adegan di TV dan mengenali karakter favorit. …*mengaku dosa, karna Rama suka bosen di kamar jadinya suka diajakin nonton TV. Acarnya baby tv kok…* Tiap kali ada iklan upin & ipin langsung ketawa-ketawa..halah halah
  8. Kedua tangannya mulai aktif digerakkin. Sempet kuatir tadinya, soalnya tangan kanannya selalu di kepal dan jarang dibuka. Tapi ternyata kekhawatiran itu tidak terbukti. Sebab sekarang setiap kali nen ASI dia selalu megang-megang dan elus-elus mama nya…co cuiiittt…

Yah…kira-kira segitu deh perkembangan Rama sampai dengan 4 bulan ini. Mungkin masih ada lagi perkembangan kecil-kecil yang gak ditulis di atas. Tapi overall, keliatannya semua baik. Tinggal nanti dibawa ke dokter spesialis anak rujukan dsa-nya Rama. Namanya Dr. Rini Sekartini. Sempet google ternyata beliau selain praktek di RSIA Bunda juga praktek di RSCM dan pengajar di FKUI. Nemu bio tentang beliau di situsnya clubnutricia.co.id. Di situs itu beliau punya beberapa indikator tumbuh kembang anak usia 4-6 bulan kayak gini nih.

Oke deh, surat rujukan sudah ditangan. Selanjutnya booking appointment untuk ketemu Dr. Rini. Mudah-mudahan pendapat beliau tentang perkembangan Rama sama seperti aku. Cepet gede ya nak…mama papa akan selalu ngebimbing kamu dan terus ngedoain kamu.