PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini)

Rama 2

Mendekati usia tiga tahun Rama semakin sering ngerasa bosan di rumah. Semua mainan dan channel tv kabel udah habis dibabat bahkan sampai hapal tiap-tiap lagunya *hihihi anak mama banget doyan nyanyi*. Tapi gara-gara baru aja pindah kerja dan masih di tahap menyesuaikan diri, phase pre-school Rama hampiiiiir aja kelewatan.

Memang sih…dari awal Rama lahir kami gak berencana nyekolahin dia diusia yang masih dua tahun. Tapi karena perkembangannya ketika makin kesini dianya sepertinya sudah mulai bosan dan banyak pertanyaan, kok kayaknya mubadzir kalo dia gak dikasih dukungan dengan diikutsertakan sekolah untuk PAUD.

Mungkin mommies lain di luar sana udah pada masukin anak-anaknya dari usia dua tahun
yah…agak telat sih karena sekarang Rama udah 2 tahun 10 bulan, but like people says “better late than never!”.

Jadi dimulailah kegiatan hunting preschool secara cepat *kayak lagi marathon* hihihi. Tapi alhamdulillah sebenernya dari tahun kemarin udah sempet survei, but unfortunately most of the places i’ve picked was in Jatiasih. And our plan has changed. Sekarang, fokusnya adalah mencari sekolah untuk Rama di Jakarta *jeng-jengggg*

Beberapa sekolahpun jadi pilihan, diantaranya:

  1. Mindchamps
  2. Taman Kreativitas Anak Indonesia (TK-AI)
  3. Sekolah Kembang di Kemang
  4. Sekolah Alam Indonesia
  5. Tumbletots
  6. Kepompong
  7. Cikal

Dari ketujuh pilihan itu yang pualling dipengeni sebenernya justru si Cikal dan Kepompong. Tapi karena budgetnya gak ramah di kantong hihihi jadinya mulai shifting view ke sekolah lain dengan kurikulum penunjang yang gak kalah bagusnya. Lirak-lirik kesana-kemari eeeeh…akhirnya yang jatuh dihati kayaknya sih si TK-AI ini. Selain karena ponakanku, Rayan, juga udah sekolah di sini dari usia dua tahun, kayaknya dari pembicaraan di telephone sama orang administrasinya (mba Wati) kayaknya yang ditawarkan sama mereka menarik.

Sekedar sharing untuk mommies laen yang mungkin juga tertarik dengan TK-AI, kemarin baru aja tanya harga dengan rincian sebagai berikut:

Formuli             : Rp 75.000

Uang pangkal    : Rp 5.000.000

Uang kaos (2)    : Rp 100.000

Iuran bulanan:

–          Taman Bermain Kecil (TB-K) Rp 400.00 pertemuan 1 minggu 2x

–          Taman Bermain Besar (TB-B) Rp 425.000 pertemuan seminggu 3x

Lokasinya ada di sekitar Cipete gak terlalu jauh dari rumah jadi mudah-mudahan Rama gak cranky diperjalanan menuju sekolah dan kembali ke rumah.

Gimana? Harganya cukup bersahabat kan dengan kantong ibu-ibu? Hehehe rencananya setelah liburan Idul Adha nanti weekend nya kami mau coba ajak Rama untuk free trial di TK-AI. Mudah-mudahan semuanya lancar yah…supaya insyaAllah bulan depan Rama bisa langsung masuk di TB-K. Untungnya kata mbak Wati, karena masih preschool jadi masuknya bisa dimulai kapan saja. Kenaikan kelas di bulan Juli, tapi karena usia Rama Desember nanti sudah mencukupi untuk naik ke TB-B yah…tinggal diliat aja progressnya gimana di bulan Desember nanti J

Semangat mommiess! Semoga info ini bisa membantu mommies lain yang mungkin juga lagi merencanakan untuk menyekolahkan anaknya di PAUD.

Nanti setelah trial akan kukupas lagi lebih banyak di blog yaaah.

Talihooo!!

xoxo

Advertisements

Minggu Siang di Kediaman Jatiasih

Lima hari menjelang tahun baru dan tepat di hari natal. Untuk yang merayakan hari natal kami sekeluarga mengucapkan merry x-mas!

Setelah Sabtu kemarin setengah hari dihabiskan di rumah Ibu, kali ini seharian kita ngedekem di rumah. Yah…sempet sih aku sama suami mampir nge-“date” ke Giant *pok! date-nya suami istri selalu groceries shopping* tapi mostly the time was spent here in Jatiasih.

Untungnya di sela-sela mati gaya suami ada ide untuk main air sama Rama. Biasanya sih si kecil hampir-hampir gak pernah nolak. Dan kali ini meski cuaca keliatan mendung dan angin bertiup, papa dan Rama tetep keukeuh mau main air.

25.12.11

Dan akhirnya si kecil main air deh…cipak cipak byur byur byur! Hahahaha ngeliat Rama asik sendiri di air sebenernya agak kepengen ikutan nyemplung. tapi ya…berhubung ada mertua yang juga asik nonton polah tingkah Rama jadi kita kudu jaim deh :p

Demi kepentingan bersama, di sini Rama udah kupakein swim pants yang dibeli di Giant *kok jadi suka belanja di sini ya??* hehehe. Syurkur reaksi Rama waktu dipakein celana renang normal-normal aja. Soalnya rada kuatir nia nolak dipakeinnya. Misalnya aja soal sepatu. Kakinya itu paling gak betah ditutupin sama sepatu atau sendal. Biasanya tertolong kalo dia kita ajak muter-muter. Begitu stroller-nya diem..eeeehhh! Tau-tau sendal/sepatunya udah kegeletak aja di lantai. Hahahahaha.

By the way…beneran deh, gak kerasa Rama udah 12 bulan. Meski kondisi supply-demand ASInya berantakan amburadul tapi alhamdulillah so far masih bisa juga kasih sedikit ASI untuk Rama. Dan even though porsi ketemu dan handle Rama 100% gak bisa dibilang signifikan, tapi dengan bangga aku bisa bilang bahwa Rama dan mama *aku* punya bonding yang gak bisa digantiin sama orang lain 🙂 *sombong yak* hehehe

Dan alhamdulillah lagi…dengan bertambah usianya genap menjadi 12 bulan, perkembangannya lumayan cepet:

  • bisa jalan sendiri, meski kalo pagi suka sempoyongan dan jatuh-jatuh. Tapi kalo udah ON, wuiiih…gak mau berenti muter.
  • kalau ngeliat benda apa aja, asal besarnya mendekati bola, langsung digiring layaknya Diego kecil di lapangan *proud*
  • makan sendiri, meski harus dipotong kecil-kecil seukuran jari tangan dia ya
  • mulai lancar kasih reaction, such as: waving sambil bilang “daaa”, nunjuk lampu kalo ditanya, nunjuk foto mama-papa kalo ditanya, nunjuk rumah *pulor* kalo ditanya, cium mulut sambil “baaa” kalo di suruh kiss-bye, ngajakin main ciluk-baa, bisa disuruh salim, bisa disuruh “kiss/cum”, waah! pokoknya sekarang dia udah jadi menus kecil *menusia*
  • mulai nunjukin ketertarikan baca buku dan menggambar *coret-coret gak jelas sih tepatnya*
  • suka meniru/nge-beo gerakan yang dilakuin sama adult

Haduh nak…kamu baru 12 bulan udah banyak yang bisa dikerjain. Itu yang disebut diatas belum semuanya. Kira-kira bulan depan kamu udah bisa ngapain lagi ya??? *mewek diki ngebayangin Rama jadi toddler* :’)

 

Sepuluh bulan dan tiga hari…

…itu usia Rama hari ini. Gak kerasa my little baby boy is starting to grow up. I can’t say how much I’m proud of him, but I will show it in every thing I do. Gak tahan ngeliat dia yang banyak tingkahnya, terutama ngeliat perkembangannya yang makin hari makin banyak. Meski workload terus bertambah, dan jarak Jakarta (office) – Jatiasih (rumah mertua) makan waktu dua jam sekali jalan alhamdulillah komunikasi dan relationship aku ke Rama baik-baik aja. Bahkan sekarang ini dia makin lengket. Suka miris rasanya kalau pagi pas pamit berangkat ke kantor dia langsung minta digendong. Begitu digendong langsung deh Opung Uti-nya didadahin *smile* ngarep diajak mama ke kantor ya, nak? Hihihihi

Belakangan ini Rama keliatannya mulai pinter bagi jatah sama keluarga, dia gak melulu minta digendong sama aku aja *agak sedih karena aku posesif* tapi dia mulai mau nyambut uluran tangan opung nya juga. Papa dan pungkakung nya Rama langsung keliatan semangat setiap kali dia kasih reaksi positif. Eyangnya yang bentar lagi mau naik Haji *insyaAllah lancar, amiiin* juga bangga banget sama si kecil satu ini. Apalagi kebisaannya terus nambah, diantaranya:

  • Udah mulai sering bilang “mama”, “papa”, “ba – maksudnya mba”, “dah – maksudnya udah”
  • Makin lancar dituntun jalan sama papa atau mba nya. Aku kadang aja pas ada waktu.
  • Meniru setiap gerakan orang lain
  • Buka – tutup botol container sufor
  • Turun – naik sendiri *kaki duluan arah menyamping* dari tempat tidur – yang ini yang bangga satu keluarga 😀
  • Ngambil dompet mama dari tas terus narikin kartu-kartu yang ada. Hahahaha ketauan gedenya bakal suka minta duit nih ke mama buat ngapel hihihi :p
  • Bisa kasih dadah kalau mama papa mau berangkat kerja
  • Anteng duduk di high chair kalo lagi makan di restoran *tepuk tangan* yeey!

Pokoknya bersyukur banget bisa ngeliat perkembangan anak dan gak ngerasa keilangan satu momen pun. Kenapa bisa gitu? Karena alhamdulillahnya Rama selalu pamer kebisaannya ke mama papa dulu *kadang ke mba nya duluan sih, gak bisa dikalahin*

By the way…meski ngaku anak mall *setiap Sabtu selalu jalan-jalan* tapi kita belum pernah ngajak Rama jalan-jalan jauh keluar Jakarta/Jatiasih. Rencananya sih kalo ada waktu pengen ngajak dia ke Taman Safari, pasti dia seneng liat macem-macem binatang. Kira-kira apa ya yang musti disiapin untuk acara jalan-jalan? Next project, planning for our 1st family day trip!

Sembilan Bulan Usia Rama

Gak kerasa hari ini tepat 9 bulan usia Rama. Padahal rasanya baru kemarin tiduran di recovery room RS Bunda setelah selesai prosedur c-section, kok ya sekarang anaknya udah makin gede. Di usianya yang makin mendekati satu tahun, rasa penasaran dan perkembangan motoriknya keliatan normal. Salah satu kebiasaan Rama sekarang yang agak bikin ngos-ngosan yaitu kebiasaan berdiri terus puter-puter arah. Hahahaha. Pasti bingung ngebayanginnya. Tapi dia emang lagi demen banget tuh.

Usahanya cukup keras untuk bisa berdiri sendiri. Mulai dari pegangan di ujung tempat tidur, pegangan badan papa-mama nya setiap pagi *kalau kita masih pada tidur pules* sampe pegangan sama dinding. Pokoknya kalau ada kesempatan dia pasti gak pernah berenti berdiri.

Tapi meski capek aku tetep ngerasa beruntung, apalagi waktu mbak nya Rama mudik dua minggu untuk lebaran. Awalnya capekkkk banget, badan udah lama gak gerak trus di paksa untuk ngasuh Rama 100%. Mulai dari nyiapin makannya, 3 kali sehari. Nyiapin air mandinya, 2 kali sehari. Nyuci baju plus nyetrika baju suami + anak. Dan gak lupa acara jalan-jalan pagi sebelum Rama mandi. Hihihihihi capekk. Maklum, aku kan working mom, jadinya udah lama gak terbiasa ngerjain semua tetek bengeknya Rama sejak kembali kerja usai cuti melahirkan.

Meski badan mau rontok, dua minggu itu jadi momen special buat aku dan Rama. Hubungan kita yang tadinya kerasa mulai jauh jadi lebih rapet lagi. Rama mulai suka ngikutin aku ke mana aja aku gerak. Kan dia udah bisa merangkak, nah…dia selalu usaha untuk ngejar aku terus. Hihihihihi dan sesi mimi ASI jadi kerasa lebih intimate lagi. Soalnya kalau kerja aku Cuma punya kesempatan nen ASI Rama langsung pagi sebelum berangkat kerja dan malem-malem buta disaat Rama masih setengah tidur. Makanya, rasanya seneng banget bisa membina hubungan ibu-anak yang harmonis seperti awal-awal kelahiran dulu J

Sekarang di usia Rama masuk 9 bulan, aku berencana untuk meng-upgrade menu makanannya yang kemarin-marin dominan sayuran dan mulai nambah protein plus dairy products. Aku juga pengen tetep ngejaga hubungan antara ibu-anak yang mulai berkembang lagi supaya gak kalah lengket sama mbak nya. Jujur suka cemburu juga setiap ngeliat anak lebih ikrib sama pengasuhnya.  Yah…mudah-mudahan aja bisa tercapai. Karna workload sekarang lebih padet dibanding tahun kemarin. Amiiiinn!!!

Rama’s Progress

  • Jalan dua langkah dengan dibantu pegangan *masih goyang badannya belom balance*
  • Lancar merangkak dan berdiri sendiri tanpa bantuan orang lain
  • Doyan makan macaroni dan minum teh kotak *ini kecelakaan, dia ternyata udah bisa minum pake sedotan!!*
  • Lebih suka minum pake sedotan daripada langsung atau disendokin
  • Doyan makan kentang plus sayuran, dengan catetan ada sedikit garam *curang dikit :p*
  • Sering cerewet sendiri maupun cerewetin orang, terutama kalau yang di mau gak dikasih
  • Mulai fokus untuk bisa membelai, memegang, dan mencium orang maupun benda yang ada didepannya *terutama mama-papa-auntie nya. Doyan banget dikasih iler tiap pagi hihihi*
  • Gak pernah salah nengok kalau dipanggil. Tahu siapa papa-mama-eyang-opung dan auntienya
  • Suka banget nonton: 3rd and Bird; In the Night Garden; Teletubbies; Shaun the Sheep; Show me Show me; Upin & Ipin; dan beberapa film anak-anak lainnya di Cbeebies yang aku gak tahu judulnya.

 

Melilit

Udah dua hari ini kumat maag dan terpaksa ijin cuti sakit di rumah. Meski ini bukan yang pertama kalinya, tapi setiap kali serangan maag muncul tetep aja selalu bikin gak bisa ngapa-ngapain.

Untungnya hari ini bokap nyokap dateng jenguk ke Jatiasih, jadi bisa sekalian nganterin ke dokter buat di periksa plus di resepin obat. Habisnya perut bener-bener gak kuat…too many gass in stocmach. Luckily though, gara-gara sakit jadi bisa ngabisin waktu sama Rama dua hari ini J

Sekarang ini kemajuan Rama udah makin banyak, sekarang dia udah makin lancar merangkak *tepok tangan* bangga karna aku dan mas waktu bayi gak ada yang bisa merangkak. Kita berdua langsung berdiri hihihihi. Selain itu koordinasi tangannya juga makin lancar, kalau pegang barang udah gak gampang jatuh lagi. Komunikasi masih terbatas, tapi bisa kasih kode makan “aam”, minum “nen” sama manggil “ma”.

Kalau soal MPASI, semenjak kegagalan di bulan pertama kemarin jadi rada males bikin daftar menu makannya Rama..hehehe tapi lumayan banyak juga variasi makanan yang udah di coba,  diantaranya:

Serealia: Beras putih, beras gasol merah wangi, beras gasol coklat

Sayur: Jagung manis, Kabocha, Labu Parang, Baby Buncis, Kentang, Ubi Merah, Zuchini

Buah: Apel Washington, Pisang Ambon, Rock Melon, Pear, Jeruk Baby, Pepaya, Apricot

Protein: Ayam Kampung

Kalau diliat-liat kok kayaknya variasinya gak terlalu banyak berubah ya di banding bulan kemarin…hmmm, nambah apa ya??

MPASI Rama 7 Bulan

17.7.2011 – Minggu

Gak kerasa hari ini Rama udah masuk usia 7 bulan, dan kesimpulannya perkenalan MPASI nya berantakan. Mulai berantakan semenjak Rama nyobain makan puree ubi. Tau-tau dia kena diare sampai bisa pup 8x dalam sehari dan mencri. Kejadiannya kira-kira dua minggu yang lalu, dan waktu itu aku langsung panik. Eyangnya bahkan lebih panik lagi dibanding aku dan suami. Yang paling bikin sedih selain Rama terus-terusan pup, pantat nya jadi lecet-lecet gak karuan. Beruntung di kasih obat sama dr. Atilla Dewanti (BWCH) salep Tentalux. Langsung sembuh! Oh ya, dr. Atilla ini sebenernya DSA nya sepupu aku, soalnya DSA nya Rama lagi cuti dan baru balik kerja seminggu kemudian…

Alhamdulillah setelah nyaris seminggu diare dan muntah (2 hari), akhirnya sekarang Rama udah kembali sehat dan ceria. But unfortunately…semua plan dan menu makan Rama kacau balau. Kenapa? Karena dr. Atilla pesen, selama Rama diare gak boleh makan bubur tepung gasol, kabocha dan sayuran-sayuran lainnya dulu 😦 waktu itu Rama hanya dibolehin makan bubur nasi plus  kaldu ayam atau kaldu daging.

Awal-awal perkenalan bubur nasi dan kaldu, Rama lumayan antusias. Tapi karena sakit dan gak mau minum sufor, terpaksalah sehari 3x Rama makan makanan padat. Dan karena alasan inilah Rama jadi bosan sama menu bubur nasi plus kaldu nya. Alhasil setelah seminggu makan itu-itu terus dicoba deh dikenalin sama buah pisang Ambon. Ternyata dia doyan banget makan pisang, dan mau makan banyak. Setelah tiga hari, dicoba lagi ditambah buah lain. Kesimpulannya, di MPASI Rama usia 6 bulan kemarin Rama udah nyobain:

Serealia: Bubur Gasol beras coklat, bubur Gasol beras merah wangi, beras putih

Sayur: kabocha, baby buncis, Gasol kacang hijau, Gasol Jagung

Buah: Rock melon, Apel Washington, Pisang Ambon, Gasol Pisang

Kaldu: ayam kampung, ayam dan ampela

Yang aku kasih bold itu yang paling di suka sama Rama ya… J

Yah…meski gagal, selanjutnya harus lebih baik. Biar Rama bisa dapet banyak nutrisi dan bisa ngerasain berbagai jenis makanan. Sedikit pengakuan dosa…waktu Sabtu kemarin pas jalan-jalan ke rumah mertua, Rama aku beliin puree buah Apricot + Pear yang udah jadi merek Heinz *maaf sebut merek*. Ternyata enak, dan….mungkin ada gulanya 😦 mudah-mudahan sih gak ada ya… *berdoa dalam hati*

Karena dia keliatan suka, rencananya menu MPASI Rama 7 bulan nanti will include additions such as..

Sayur: kentang, butternut squash, jagung,

Protein: tempe, tahu, daging ayam kampung

Buah: jeruk baby, pear, apricot

Yah…mudah-mudahan kali ini semuanya lancar dan gak ada masalah pencernaan lagi. Semangat ya buat para moms yang mungkin juga lagi ngalamin hal yang sama 🙂

H-1 Menjelang MPASI-nya Rama

Gak kerasa udah masuk hari Jumat lagi, dan itu berarti besok Rama akan mulai MPASI perdananya. Seharusnya Rama baru mulai MPASI minggu depan, tapi Papanya Rama udah gatel gak sabar. And so…after a tough deliberation, aku mutusin gak apa kalau dicoba satu minggu lebih awal. Toh Ramanya keliatan udah siap untuk mulai makan makanan solid.

Minggu lalu waktu pergi ke Kem Chicks Pacific Place sengaja langsung beli bubur Gasol tepung Beras Coklat, tepung Ubi dan tepung Kacang Hijau. Ini udah sedikit melenceng dari rencana awal yang tadinya mau kenalin beras coklat, beras merah wangi dan oatmeal aja. Berhubung stok yang tersedia saat itu terbatas, jadilah beli ubi dan kacang hijau sebagai gantinya. Mudah-mudahan gak ada reaksi alergi *bener-bener berharap*

Berhubung orang rumah dan mertua gak pernah ada yang pake produk Gasol ini, jadilah aku rely on Gasol’s website untuk nyari tahu cara bikin buburnya. Dari web itu aku ringkas secara bebas:

Bahan:

Tepung Beras Coklat: 20 gram tepung beras (1 sdm orang dewasa) + 200ml air

Tepung Kacang Hijau: 20 gram tepung tepung kacang hijau + 150ml air

Tepung Ubi: 20 gram tepung ubi + 175ml air

Cara membuat:

Campur tepung Gasol dan air, diaduk dalam suhu ruang sampai semua tepung larut agar tidak menggumpal saat dimasak. Masak dengan api kecil sambil terus diaduk sampai mendidih dan matang. Tingkat kematangan sempurna dengan lama memasak 10-15 menit. Agar dapat asupan gizi yang cukup, dianjurkan untuk menambah ASIP/Sufor setelah matang agar lebih cair.

Rencananya nanti malam abis pulang kantor mau langsung nyoba bikin 1 porsi buat dimakan sama aku dan mas. Soalnya kita berdua penasaran rasanya kayak apa. Hehehe at least mau coba satu aja yang rasa beras coklat. Pastinya rasanya plain. Tapi tenang ya nak…nanti punyamu di campur ASIP mama kok. Aih…gak kerasa ya, tau-tau Rama udah mau makan solid food. Bentar lagi udah bisa minta makanan mama-papa nya deh. Hihihihi :p