MPASI Rama 7 Bulan

17.7.2011 – Minggu

Gak kerasa hari ini Rama udah masuk usia 7 bulan, dan kesimpulannya perkenalan MPASI nya berantakan. Mulai berantakan semenjak Rama nyobain makan puree ubi. Tau-tau dia kena diare sampai bisa pup 8x dalam sehari dan mencri. Kejadiannya kira-kira dua minggu yang lalu, dan waktu itu aku langsung panik. Eyangnya bahkan lebih panik lagi dibanding aku dan suami. Yang paling bikin sedih selain Rama terus-terusan pup, pantat nya jadi lecet-lecet gak karuan. Beruntung di kasih obat sama dr. Atilla Dewanti (BWCH) salep Tentalux. Langsung sembuh! Oh ya, dr. Atilla ini sebenernya DSA nya sepupu aku, soalnya DSA nya Rama lagi cuti dan baru balik kerja seminggu kemudian…

Alhamdulillah setelah nyaris seminggu diare dan muntah (2 hari), akhirnya sekarang Rama udah kembali sehat dan ceria. But unfortunately…semua plan dan menu makan Rama kacau balau. Kenapa? Karena dr. Atilla pesen, selama Rama diare gak boleh makan bubur tepung gasol, kabocha dan sayuran-sayuran lainnya dulu 😦 waktu itu Rama hanya dibolehin makan bubur nasi plus  kaldu ayam atau kaldu daging.

Awal-awal perkenalan bubur nasi dan kaldu, Rama lumayan antusias. Tapi karena sakit dan gak mau minum sufor, terpaksalah sehari 3x Rama makan makanan padat. Dan karena alasan inilah Rama jadi bosan sama menu bubur nasi plus kaldu nya. Alhasil setelah seminggu makan itu-itu terus dicoba deh dikenalin sama buah pisang Ambon. Ternyata dia doyan banget makan pisang, dan mau makan banyak. Setelah tiga hari, dicoba lagi ditambah buah lain. Kesimpulannya, di MPASI Rama usia 6 bulan kemarin Rama udah nyobain:

Serealia: Bubur Gasol beras coklat, bubur Gasol beras merah wangi, beras putih

Sayur: kabocha, baby buncis, Gasol kacang hijau, Gasol Jagung

Buah: Rock melon, Apel Washington, Pisang Ambon, Gasol Pisang

Kaldu: ayam kampung, ayam dan ampela

Yang aku kasih bold itu yang paling di suka sama Rama ya… J

Yah…meski gagal, selanjutnya harus lebih baik. Biar Rama bisa dapet banyak nutrisi dan bisa ngerasain berbagai jenis makanan. Sedikit pengakuan dosa…waktu Sabtu kemarin pas jalan-jalan ke rumah mertua, Rama aku beliin puree buah Apricot + Pear yang udah jadi merek Heinz *maaf sebut merek*. Ternyata enak, dan….mungkin ada gulanya 😦 mudah-mudahan sih gak ada ya… *berdoa dalam hati*

Karena dia keliatan suka, rencananya menu MPASI Rama 7 bulan nanti will include additions such as..

Sayur: kentang, butternut squash, jagung,

Protein: tempe, tahu, daging ayam kampung

Buah: jeruk baby, pear, apricot

Yah…mudah-mudahan kali ini semuanya lancar dan gak ada masalah pencernaan lagi. Semangat ya buat para moms yang mungkin juga lagi ngalamin hal yang sama 🙂

Advertisements

H-1 Menjelang MPASI-nya Rama

Gak kerasa udah masuk hari Jumat lagi, dan itu berarti besok Rama akan mulai MPASI perdananya. Seharusnya Rama baru mulai MPASI minggu depan, tapi Papanya Rama udah gatel gak sabar. And so…after a tough deliberation, aku mutusin gak apa kalau dicoba satu minggu lebih awal. Toh Ramanya keliatan udah siap untuk mulai makan makanan solid.

Minggu lalu waktu pergi ke Kem Chicks Pacific Place sengaja langsung beli bubur Gasol tepung Beras Coklat, tepung Ubi dan tepung Kacang Hijau. Ini udah sedikit melenceng dari rencana awal yang tadinya mau kenalin beras coklat, beras merah wangi dan oatmeal aja. Berhubung stok yang tersedia saat itu terbatas, jadilah beli ubi dan kacang hijau sebagai gantinya. Mudah-mudahan gak ada reaksi alergi *bener-bener berharap*

Berhubung orang rumah dan mertua gak pernah ada yang pake produk Gasol ini, jadilah aku rely on Gasol’s website untuk nyari tahu cara bikin buburnya. Dari web itu aku ringkas secara bebas:

Bahan:

Tepung Beras Coklat: 20 gram tepung beras (1 sdm orang dewasa) + 200ml air

Tepung Kacang Hijau: 20 gram tepung tepung kacang hijau + 150ml air

Tepung Ubi: 20 gram tepung ubi + 175ml air

Cara membuat:

Campur tepung Gasol dan air, diaduk dalam suhu ruang sampai semua tepung larut agar tidak menggumpal saat dimasak. Masak dengan api kecil sambil terus diaduk sampai mendidih dan matang. Tingkat kematangan sempurna dengan lama memasak 10-15 menit. Agar dapat asupan gizi yang cukup, dianjurkan untuk menambah ASIP/Sufor setelah matang agar lebih cair.

Rencananya nanti malam abis pulang kantor mau langsung nyoba bikin 1 porsi buat dimakan sama aku dan mas. Soalnya kita berdua penasaran rasanya kayak apa. Hehehe at least mau coba satu aja yang rasa beras coklat. Pastinya rasanya plain. Tapi tenang ya nak…nanti punyamu di campur ASIP mama kok. Aih…gak kerasa ya, tau-tau Rama udah mau makan solid food. Bentar lagi udah bisa minta makanan mama-papa nya deh. Hihihihi :p

Mendekati Hari Pertama MPASInya Rama…

…keliatannya semua persiapan udah hampir beres. So far, dari list yang sempet dibahas kemarin hampir lengkap perlengkapannya. Tapi ada sedikit perubahan rencana, yang semula pengen langsung beli Slow Cooker merek Takahi dan Doidy Cup yang bentuknya imut itu, akhirnya di undur satu bulan. Alasannya selain karena budget juga karena belum ngerasa perlu untuk awal-awal perkenalan MPASInya Rama nanti. Karena seperti yang dibahas di beberapa situs seperti mpasirumahan, wholesomebabyfood dan forum MPASI/MPASUnya TUM, makanan di awal MPASI lebih banyak puree buah-buahan, puree sayuran, dan bubur beras Gasol.

Dan sekarang dengan bangga aku bisa kasih laporan apa-apa saja yang udah dibeli, diantaranya: baby cubes (8x70ml), pisau, peeler, kukusan, panci bertutup, sendok kayu, Home Food Maker, Pigeon feeding set dan alumunium foil. Khusus untuk yang Home Food Maker ini aku dapet hadiah dari keluarga, sayangnya setelah aku cek bukan merek Pigeon seperti yang kubilang waktu itu tapi merek I.Q. Baby. Lumayan juga, di paketnya include suction bowl, squeezer, grater dan grinder. Berarti biar lengkap tinggal nambahin talenan, bibs, dan container semacam lock&lock untuk nyimpen cooking appliances dan feeding set nya 🙂 wuiih…gak kebayang akhirnya punya cooking wear sendiri :p selama ini kan selalu minjem punya ibu atau mertua *maklum…masih numpang* hihihihi…

Oke, perlengkapan tinggal sedikit lagi siap. Selanjutnya menu MPASInya Rama untuk usia 6 bulan ini. Sebenernya boleh dibilang aku banyak terinspirasi dari blogger favoritku, mbak Anggi, dengan blog-nya the.karimuddin.com Secara ya bo’…anak kita berdua punya alergi dan sama-sama berkiblat ke situs yang sama untuk brainstorming. Tapi karena selera makanan tiap orang beda-beda, jadi menunya pun gak bisa sama.

Untuk menu 6 bulan nya Rama aku bakal mulai dengan serealia/bubur beras, dilanjut dengan sayuran dan buah-buahan. Awalnya sih kepengen kenalin Rama sama buah dulu *alpukat mentega* tapi si Papie bilang, “kasian anaknya…masa’ udah kebelet pengen makan dikasihnya alpukat. Gak ada rasanya, nanti malah trauma” hihihihihi 🙂 lucunaaa si Papie. Yah…karena kita sayang anak sayang suami juga, jadinya diturutin deh kemauan si Papie. Kira-kira rencananya seperti ini:

Week 1

1x makan group serealia: Beras Gasol Merah Wangi, Beras Gasol Coklat, dan Oatmeal. Pemberian makan sebaiknya pada pagi hari. Karenanya jadwal makan pagi Rama jam 8.00

Week 2

1x makan group sayuran: Buncis, Zucchini, Sweet Potato, dan Butternut Squash. Di minggu kedua ini juga sudah mulai dicoba BLW dengan memberikan finger food yang di kukus atau di panggang dan dipotong kecil-kecil. Pemberian BLW dilakukan saat weekend, biar bisa di-supervise langsung sama aku dan suami. Rencananya diberikan jam 12.00 saat aku dan suami juga makan siang. Jadi bisa makan bareng-bareng. Akhir minggu kedua mulai dicoba makan 2x dengan waktu pemberian yang kedua jam 16.00

Week 3

2x makan group buah-buahan: Pisang Ambon, Alpukat Mentega, Pepaya Hawai/regular, dan Apel. BLW ditambah menjadi 2x saat weekend.

Jangan lupa pemberlakuan 3 days rule untuk ngetes alergi makanan pada bayi. Mudah-mudahan aja nanti lancar pas Rama mulai MPASI. Soalnya ada juga dibeberapa anak yang keliatannya udah siap MPASI tahunya pas dicoba makan malah jadi GTM (Gerakan Tutup Mulut). Kalau sampe ini kejadian, itu tandanya si anak belum siap dan jangan malah dipaksa. Mungkin juga karena pilihan makanan yang gak sesuai dengan selera si anak. Makanya kita juga kudu bikin self report, biar tahu makanan mana yang paling digemari sama anak biar berikutnya bisa diulang. Rama sayank…kamu nanti makan yang lahap ya, insyaAllah kalau anak mama pasti punya hobi yang sama *makan* hihihihihihi. Tinggal satu nih yang masih ganjel…perlu gak ya beli Pigeon Home Food Maker nya??? :s

Persiapan MPASI/MPASU nya Rama

Tik tok tik tok…semakin deket aja nih waktunya Rama dikenalin sama MPASI/MPASU. Sejauh ini ilmu yang didapet dari situs wholesomebabyfood, forum di TUM, mpasi rumahan sama beberapa website lain yang juga heavy traffic masih perlu penyempurnaan *habisnya jarang online*. Tapi mulai hari ini udah janji sama diri sendiri dan Rama kalau mama nya bakalan nyelesein semua artikel dan informasi sehubungan MPASI/MPASU. Kebetulan hari ini, ada rencana untuk jalan-jalan ke Pacific Place setelah ngejenguk ompung nya Rama. Nanti coba-coba lihat buku tentang ini deh.

Tapi…khusus untuk peralatan tempurnya, sedikit ada pencerahan nih. Meskipun di usia 6 bulan nanti masih lebih banyak makan Puree karbo, sayur dan buah tapi kayaknya penting dibahas kira-kira apa saja yang musti dipersiapkan. Di antaranya:

Homemade Baby Food Maker

Biasanya di dalem paketnya ada saringan makanan, pemeras jeruk, penggiling, dan pemarut. Kalau baca review-an kebanyakan ibu-ibu yang udah masuk tahapan MPASI/MPASU, alat yang satu ini lumayan penting. Di rumah kebetulan ada Food Maker hadiah lahirannya Rama, tapi yang aku punya itu keliatannya gak selengkap yang disebutin tadi. Jadi masih kurang penggiling sama pemarutnya. Hmm…abis ini langsung hunting barang sama suami aah…

Blender/Hand Blender

Nah…kalau yang ini sebenernya naksir hand blendernya Philips, udah sempet browsing segala. Tapi ternyata di salah satu hadiah lahirannya Rama kemarin ada Blender set dari temen kantornya mas Bowie. Rupanya memang dipersiapkan untuk MPASI nya Rama nanti. Alhamdulillah jadi bisa berguna *senyum lebar* ngurangin expense untuk beli perlengkapan juga hihihihihi…

Tapi kalau ditanya kenapa sempet prefer Hand Blender ketimbang Blender biasa, mungkin karena dari yang aku denger hand blender cenderung lebih praktis. Selain lebih mudah untuk dibersihkan juga bisa dipakai untuk bikin porsi kecil atau besar.

Hand Blender yang ditaksir yang kayak gini nih…

Kukusan

Makanan pertama berupa puree buah-buahan? Maka alat ini jadi salah satu alat yang wajib dibeli. Karena sebelum kita masukkan ke blender, buahnya (apel/pear) harus di kukus dulu. Untuk ukurannya mungkin gak perlu terlalu besar, karena kan yang dibuat hanya porsi untuk baby saja.

Slow Cooker Takahi

Hehe..sebut merk deh, soalnya hasil dari ubek-ubek mbah Google yang direkomendasikan ya Takahi ini. Terutama buat working mom kayak aku, pastinya bakal ngebantu banget. Tinggal masukin semua ingredients-nya terus ditinggal deh. Paginya tinggal dikasih ke anak J tapi masih belon tahu beli di mana. Denger-denger di ITC Cempaka Mas ada yang jual, tapi jauhnya…ada gak ya di ITC Kuningan atau Fatmawati? Penampakannya kayak gini nih…

takahi slow cooker

Kitchen Appliances

Jangan lupa untuk bayi dipisahin alat masaknya sama alat masak RT, biar steril dan makanannya gak kecampur sisa-sisa makanan yang ada di alat masak RT. Yang perlu disiapin itu pisau, talenan dan panci. Kalau bisa sekalian aja dikasih satu wadah besar untuk nyimpen perlengkapan masak ini di dapur. Biar gak kecampur.

Feeding Chair

Rencana awalnya kita gak mau pake yang namanya high chair ini. Selain harganya mahal, kita pikir lebih baik anak kita gendong kayak orang jaman dulu. Tapi on second thought…kayaknya alat ini penting deh. Soalnya kita kan maunya kalau jalan Rama bisa duduk anteng di high chair yang disediain di resto, nah…kalau dari awal gak diajarin gimana caranya dia mau nurut duduk tenang di high chair???

Alhamdulillah *lagi-lagi* kita dapet hadiah dari temen kantor ompung kakung nya Rama. Belom dibuka sih kadonya, jadi belom kebayang bentuknya kayak apa. Tapi yang penting untuk yang satu ini udah gak perlu ribet hunting-hunting segala.

Kotak-kotak kecil/Baby Cubes

Kegunaannya untuk nyimpen stock puree di kulkas/freezer. Ada yang bilang kita cukup pakai kotak-kotak kecil semacam lock&lock, tapi katanya produk Baby Cubes lebih praktis dan sekali beli kita dapet 6/8 kotak sekaliguts *gak inget yg bener berapanya* Nanti kalau udah beli dikasih tahu deh hehehe

Itu beberapa dari perlengkapan tempur yang musti dipersiapkan nanti. Mudah-mudahan sebelum waktunya semua keperluan MPASI/MPASU nya Rama udah bise terpenuhi. Sekarang waktunya siap-siap sebelum berangkat jalan ke Pacific Place.

Tinggal Dua Bulan Lagi…

…Sebelum Rama akhirnya memulai perkenalan pertamanya dengan makanan pendamping selain ASI dan Sufor (MPASI/MPASU). Demi menghindari lack of knowledge seperti awal-awal menyusui kemarin, sekarang aku sudah mulai menjelajah internet untuk mencari informasi seputar MPASI/MPASU. Dan karena Rama punya bakat alergi, jadinya emang musti lebih hati-hati untuk pemilihan makanannya nanti.

Berhubung di keluarga aku dan suami gak ada yang punya sejarah ngerawat bayi dengan alergi, alhasil aku coba buka-buka situs kayak wholesomebabyfood, parenting, dan kellymom. Yang paling banyak ngebantu sih yang pertama, soalnya disitu kita juga bisa periksa makanan-makanan apa yang sebaiknya dihindari atau dikenalkan belakangan ke anak yang punya alergi. Sejauh ini dsa-nya Rama belum kasih tahu ke kita apa alerginya, dan masih curiga seputar alergi makanan saja. Mudah-mudahan sih bukan alergi obat atau makanan yang parah-parah amat ya nak…

Dari hasil browsing ke tiga situs tadi, plus ubek-ubek beberapa blognya mamas yang pinter-pinter jadi mulai dapet pencerahan soal MPASI ini. Boleh ditambahin lho kalau ada yang kurang, yaitu:

  • Selalu ingat bahwa proses pengenalan makanan ini harus dilakukan secara bertahap. Dari makanan yang memiliki tekstur mendekati ASI/Sufor, hingga yang paling solid.
  • Sebaiknya proses pengenalan ini dimulai pada saat baby berusia 6 bulan. Kenapa? Karena pada usia ini sistem pencernaan baby sudah sempurna. Pemberian makanan solid pada usia kurang dari 6 bulan akan berdampak pada masalah pencernaan di kemudian hari. Bahkan anak tante aku yang sewaktu usia 5 bulan sudah diperkenalkan sama pisang langsung mencri-mencri bo’…emang ya, tiap anak itu beda-beda. Meski katanya anak di kampung udah dikasih bubur nasi plus pisang penyet dari mulai usia 4 bulan and they seems to be perfectly healthy, gak semua anak bisa kayak gitu bu. Pelan-pelan dikenalinnya, jangan menggebu-gebu *kok jadi gw yang sewot ya?*
  • Ikut aturan “tunggu 4 hari”. Maksudnya sewaktu kita ngasih makanan ke baby, jangan diganti-ganti setiap harinya. Tapi ditunggu sampai 4 hari baru mulai dicoba kasih jenis makanan yang berbeda. Buat apa? Tujuannya untuk mengetahui apakah si anak punya alergi sama makanan tertentu. Kalau untuk Rama kayaknya aturan ini musti di jalanin, tapi di tolerir jadi 3 hari aja kali ya?? Secara mama nya aja waktu masih disuruh diet alergi trus harus makan yang sama selama 4 hari langsung koit *bosen nya bukan maen* jadi untuk anak mending dicoba 3 hari aja. Cukup kok. Kan efek dari alergi akan langsung keliatan dalam 1×24 jam.
  • Kenalkan anak dengan sayuran lebih dulu baru mulai kasih buah-buahan. Nah…untuk yang satu ini masih agak bingung. Soalnya, di situs yang satu bilang lebih baik kasih sayuran duluan yang notabene punya rasa lebih plain dibanding buah. Supaya anaknya terbiasa makan sayur dan nantinya gak suka pilih-pilih makanan. Tapi situs yang satu lagi bilang, mending dikasih buah duluan. Karena ASI/Sufor itu kan manis, jadi biar anaknya mau makan dikasih yang rasanya manis dan mendekati rasa ASI. :/ jadi bingung…
  • Pisahkan cooking utensils untuk baby dan RT. Ini penting, untuk ngejaga kesterilan alat masak dan kehigienisan makanan yang kita kasih ke baby. Gak mau kan anak kita jadi sakit atau mencri-mencri gara-gara alat masak nya gak steril??

Keliatannya sepele ya, cuma ada empat poin yang aku tulis di atas. Tapi sebenernya itu baru basic knowledge aja. Untuk lebih mendalamnya mending baca wholesomebaby deh. Di situ bener-bener jelas bahkan sampe dijabarin juga makanan apa saja yang merangsang alergi dan sebaiknya dihindari atau seenggak nya ditunda dulu. Ternyata buah-buahan berry dan kelapa juga merangsang alergi. Pantesan saja Rama beberapa waktu yang lalu langsung beruntusan kepalanya. Rupanya dia gak tahan sama santan yang dimakan mama nya 😦 maaf ya nak…mama kurang teliti baca list nya.

Sambil liat-liat info soal MPASI/MPASU, aku mulai browsing-browsing juga untuk perlengkapan MPASI nya nanti. Ternyata yang diperluin lumayan banyak. Dan karena sudah disebut tadi kalau alat masaknya gak boleh dicampur sama alat masak RT, jadinya kudu mulai belanja sama suami nih 😀 Hehehehe *shopping-aholic mode : ON*…nanti aku kasih tau deh apa-apa saja yang lagi aku incer dan apa-apa saja yang sebenernya diperluin untuk kesuksesan MPASI *terutama buat working mom kayak aku nih..* pengennya yang nyiapin makanan untuk Rama nanti tetep aku. Yah…walaupun BS nya Rama tetep diajarin juga, jadi just in case ada alang melintang jadi masih bisa di cover sama dia.

In the meantime…it’s almost lunch time. Lagi-lagi perut langsung kruyuk-kruyuk kebayang nasi ayam kremes di kantin lantai dua. Hmmm…apa makan nasi + sayur dan tempe mendoan aja ya? Hehehehe 😀 selamat menikmati hari Kartini semuanya…! *besok libuurrr* 🙂 yeeeyyy*