Sembilan Bulan Usia Rama

Gak kerasa hari ini tepat 9 bulan usia Rama. Padahal rasanya baru kemarin tiduran di recovery room RS Bunda setelah selesai prosedur c-section, kok ya sekarang anaknya udah makin gede. Di usianya yang makin mendekati satu tahun, rasa penasaran dan perkembangan motoriknya keliatan normal. Salah satu kebiasaan Rama sekarang yang agak bikin ngos-ngosan yaitu kebiasaan berdiri terus puter-puter arah. Hahahaha. Pasti bingung ngebayanginnya. Tapi dia emang lagi demen banget tuh.

Usahanya cukup keras untuk bisa berdiri sendiri. Mulai dari pegangan di ujung tempat tidur, pegangan badan papa-mama nya setiap pagi *kalau kita masih pada tidur pules* sampe pegangan sama dinding. Pokoknya kalau ada kesempatan dia pasti gak pernah berenti berdiri.

Tapi meski capek aku tetep ngerasa beruntung, apalagi waktu mbak nya Rama mudik dua minggu untuk lebaran. Awalnya capekkkk banget, badan udah lama gak gerak trus di paksa untuk ngasuh Rama 100%. Mulai dari nyiapin makannya, 3 kali sehari. Nyiapin air mandinya, 2 kali sehari. Nyuci baju plus nyetrika baju suami + anak. Dan gak lupa acara jalan-jalan pagi sebelum Rama mandi. Hihihihihi capekk. Maklum, aku kan working mom, jadinya udah lama gak terbiasa ngerjain semua tetek bengeknya Rama sejak kembali kerja usai cuti melahirkan.

Meski badan mau rontok, dua minggu itu jadi momen special buat aku dan Rama. Hubungan kita yang tadinya kerasa mulai jauh jadi lebih rapet lagi. Rama mulai suka ngikutin aku ke mana aja aku gerak. Kan dia udah bisa merangkak, nah…dia selalu usaha untuk ngejar aku terus. Hihihihihi dan sesi mimi ASI jadi kerasa lebih intimate lagi. Soalnya kalau kerja aku Cuma punya kesempatan nen ASI Rama langsung pagi sebelum berangkat kerja dan malem-malem buta disaat Rama masih setengah tidur. Makanya, rasanya seneng banget bisa membina hubungan ibu-anak yang harmonis seperti awal-awal kelahiran dulu J

Sekarang di usia Rama masuk 9 bulan, aku berencana untuk meng-upgrade menu makanannya yang kemarin-marin dominan sayuran dan mulai nambah protein plus dairy products. Aku juga pengen tetep ngejaga hubungan antara ibu-anak yang mulai berkembang lagi supaya gak kalah lengket sama mbak nya. Jujur suka cemburu juga setiap ngeliat anak lebih ikrib sama pengasuhnya.  Yah…mudah-mudahan aja bisa tercapai. Karna workload sekarang lebih padet dibanding tahun kemarin. Amiiiinn!!!

Rama’s Progress

  • Jalan dua langkah dengan dibantu pegangan *masih goyang badannya belom balance*
  • Lancar merangkak dan berdiri sendiri tanpa bantuan orang lain
  • Doyan makan macaroni dan minum teh kotak *ini kecelakaan, dia ternyata udah bisa minum pake sedotan!!*
  • Lebih suka minum pake sedotan daripada langsung atau disendokin
  • Doyan makan kentang plus sayuran, dengan catetan ada sedikit garam *curang dikit :p*
  • Sering cerewet sendiri maupun cerewetin orang, terutama kalau yang di mau gak dikasih
  • Mulai fokus untuk bisa membelai, memegang, dan mencium orang maupun benda yang ada didepannya *terutama mama-papa-auntie nya. Doyan banget dikasih iler tiap pagi hihihi*
  • Gak pernah salah nengok kalau dipanggil. Tahu siapa papa-mama-eyang-opung dan auntienya
  • Suka banget nonton: 3rd and Bird; In the Night Garden; Teletubbies; Shaun the Sheep; Show me Show me; Upin & Ipin; dan beberapa film anak-anak lainnya di Cbeebies yang aku gak tahu judulnya.

 

Perkembangan Rama di Usia 4 Bulan

Gak kerasa tepat hari Minggu kemarin Rama sudah memasuki usia 4 bulan. I’m very proud of him. Apalagi kalo ngeliat milestone dia yang keliatannya bagus. Kok kayaknya cepet banget ya nak tau-tau kamu sekarang uda hampir mulai MPASI/MPASU (Makanan Pendamping ASI/Sufor). Tapi mungkin untuk topik yang satu itu bisa kita bahas berikutnya. Untuk sekarang kita fokus ngebahas apa saja yang sudah dicapai Rama selama ini.

Ternyata kalo di bikin list perkembangannya lumayan banyak, padahal biasanya kalo ditanya orang aku cuma jawab “Rama nya udah mulai bergumam ngajak ngobrol”. Titik. Hehehehe dasar ibu-ibu lemah daya ingat. Butuh pena dan kertas untuk tahu perkembangan anak sendiri. Jadi…perkembangan Rama di usia 4 bulan kira-kira seperti ini:

  1. Mulai sering tengkurap-telentang sendiri. Dan ini bisa berkali-kali lho…terutama kalo usahanya itu berhasil dan tanpa bantuan mama papa nya.
  2. Mulai sering nengok kalo namanya dipanggil. Tapi kayaknya untuk yang ini masi suka moody, kalo gak mood ya dia cuek aja dipanggil berkali-kali. Hahahaha kayak emaknya 😀
  3. Menggenggam mainan yang dikasih. Biasanya mainannya musti dideketin dulu ke Rama, supaya dia mau ambil. Plus mama papa nya selalu beliin mainan yang ada bunyinya, kayak mini rattle atau sturdy book yang baru aku beli di ELC Pacific Place :p Rasanya puas banget kalo salah satu mainan itu diambil terus di goyang-goyang sama Rama. Horeeee…! Berhasil!
  4. Mulai bisa di ajak ngobrol *bahkan melalui telepon pun bisa kenalin suara aku*. Walopun ini sudah dimulai dari usia 3 bulan kemarin, tapi sekarang obrolannya makin terpola. Dan diimbangi sama mimik muka. Wuiiih…mama papa nya makin guemess tenan.
  5. Konsentrasi menyimak waktu dibacain buku. Jadi ceritanya ompung kakung & uti nya Rama udah mulai semangat beliin educational toys untuk ngerangsang perkembangan otak Rama. Alhasil waktu pergi ke toko buku langsung aja tuh diborong buku cerita anak yang masih didominasi gambar. Awalnya ompung kakung & uti nya Rama berniat untuk nyimpen bukunya sampe Rama masuk usia 8-12 bulan. Kan udah mulai tuh suka baca *pura-pura baca* hihihi…tapi karna pernah baca di forum nya TUM kalo kita sudah boleh mulai memperkenalkan membaca pada anak sejak usia dini, jadi deh mama nya Rama semangat ngebacain buku cerita yang dibeliin. Surprisingly dia keliatan tertarik. Baca artikel di webnya mayoclinic, kita kudu memulai dengan buku yang punya gambar besar dan penuh warna. Sambil dibacain sambil ditunjuk tiap objeknya. Dengan begitu ada interaksi langsung sekaligus mengajarkan anak untuk berbicara dan mengembangkan pikirannya 🙂
  6. Bisa mengenali wajah orang. Terbukti waktu dia liat BS nya yang kebetulan mau mudik sehari dan tiba-tiba aja dia pake jilbab. Tadinya aku sama papa nya pikir Rama pasti gak kenal sama BS nya, tapi ternyata kita salah. Begitu BS nya Rama nyamperin, dia langsung ketawa. Waahhh…udah bisa ngenalin orang rupanya anak mama 😀  hebat!!
  7. Menyimak adegan di TV dan mengenali karakter favorit. …*mengaku dosa, karna Rama suka bosen di kamar jadinya suka diajakin nonton TV. Acarnya baby tv kok…* Tiap kali ada iklan upin & ipin langsung ketawa-ketawa..halah halah
  8. Kedua tangannya mulai aktif digerakkin. Sempet kuatir tadinya, soalnya tangan kanannya selalu di kepal dan jarang dibuka. Tapi ternyata kekhawatiran itu tidak terbukti. Sebab sekarang setiap kali nen ASI dia selalu megang-megang dan elus-elus mama nya…co cuiiittt…

Yah…kira-kira segitu deh perkembangan Rama sampai dengan 4 bulan ini. Mungkin masih ada lagi perkembangan kecil-kecil yang gak ditulis di atas. Tapi overall, keliatannya semua baik. Tinggal nanti dibawa ke dokter spesialis anak rujukan dsa-nya Rama. Namanya Dr. Rini Sekartini. Sempet google ternyata beliau selain praktek di RSIA Bunda juga praktek di RSCM dan pengajar di FKUI. Nemu bio tentang beliau di situsnya clubnutricia.co.id. Di situs itu beliau punya beberapa indikator tumbuh kembang anak usia 4-6 bulan kayak gini nih.

Oke deh, surat rujukan sudah ditangan. Selanjutnya booking appointment untuk ketemu Dr. Rini. Mudah-mudahan pendapat beliau tentang perkembangan Rama sama seperti aku. Cepet gede ya nak…mama papa akan selalu ngebimbing kamu dan terus ngedoain kamu.

Hello and Welcome!

Welcome to our family blog, The Wibowo Siregars.

Here you’ll find our adventures, daily life, and many other family related activities. Sebelumnya aku sudah punya personal blog yang juga ngebahas sebagian besar *boleh dibilang mulai dari masa-masa hamil anak pertama* sampai ke anak kedua kami, Rama. So…I won’t be writing anything from the beginning, instead I’ll start the adventure from Rama’s 4 monthsary (4 bulanan nya Rama).

So stay tune for our next post and enjoy…

XOXO