Acara Lamaran Saudara…

…sepertinya berjalan lancar. Hehehe berhubung waktu dateng ke acara perkumpulannya bawa serta Rama, jadinya we decided it’s best if we don’t come along to the girl’s place. Ngomongin soal acara lamaran, jadi inget acara lamaran sendiri. Waktu itu kalau gak salah acaranya pas ulang tahun aku yang ke-23. Kalau dipikir-pikir, aku sama Piku termasuk orang yang kurang planning. Hahahaha soalnya semuanya serba buru-buru dan sederhana aja. Bahkan waktu dilamar aku cuma pakai baju muslim putih tanpa polesan make-up. Bener-bener kagak niat.

Hari ini pas ngeliat saudara mau lamaran jadi berasa…waktu itu banyak yang kurangnya. Tapi emang seneng yah ngeliat orang yang mau masuk ke tahapan berikutnya dalam hidup, yakni pernikahan. Mulai dari persiapan segala macem tetek-bengek perintilan kayak undangan, catering, venue, sampai ke guest list. Bener-bener bikin overwhelmed. Setelah semua persiapan selesai, muncul lagi geregetan berikutnya. Acara akad nikah dan resepsi. Wuahh…kalau dibahas bisa puanjang. Mudah-mudahan aja si Wawan bisa tenang ngadepin semuanya

Back to topic, meski di tempat perkumpulan gak terlalu lama, Rama sama sekali gak nunjukin ekspresi bosan. Bahkan begitu di gendong sama eyang buyutnya dia anteng aja. Boleh dibilang relax banget malah. Kagum ih…padahal biasanya dia gampang bosen, apalagi di sana udaranya agak pengap karena banyak orang. Alhamdulillah Rama mau anteng duduk nyender ke eyang buyutnya, sambil sesekali curi-curi perhatian ke arah aku sama Piku.

Personally speaking, i think the event is going to be HUGE. Soalnya acara lamaran hari ini aja bawaannya buanyak bener. Sampe-sampe aku yang dateng sebagai tamu ikut kebagian bingkisan. Satu bungkus cookies, ada tiga jar dengan tiga jenis kue berbeda *gak nahan pengen makan* plus satu buah Qur’an manis bersampul suede warna ungu. Jadi gak sabar pengen cepet-cepet liat acara pernikahannya. Plus penasaran…pakai WO siapa ya? Can’t wait!!

Advertisements