November

Bulan ini keluarga kecil kami kena flu massal. Dimulai dari Rama yang tiba-tiba beler setelah dua hari sibuk beraktivitas di luar ruangan. Ya, beberapa waktu yang lalu kita sempet jalan-jalan ke Taman Safari. Keliatannya dia seneeeng banget. Soalnya belum pernah ngeliat binatang segitu banyaknya dari jarak deket. Abis acara jalan-jalan itu dua hari kemudian kita ke rumah opung utinya di Jatiasih — kita lagi stay di rumah eyang — ngerayain ultah opung kakungnya. Hari itu acara silaturahmi nya berlangsung seharian di tutup dengan makan malam di restoran favorit keluarga, Sari Bungo. Oooh…hampir lupa, paginya Rama ikutan nganter eyang nya berangkat haji. Dan itu pagi-pagi banget kegiatannya.

Alhasil karena kecapekan langsung deh Ramanya beler…sekarang setelah hampir seminggu belernya Rama udah mau sembuh. Gantian deh papa-mama nya plus mbak Nur sama mbak Ida nya yang ketularan. Gak tanggung-tanggung, auntie nya yang kebagian jaga Rama sepulang kuliah jadi ikutan mulai ketularan pilek..hihihihi

Hari ini pun aku tepar di rumah, setelah kemarin maksain diri masuk kerja gara-gara dikejar klien. Untungnya hari ini bisa ijin istirahat…

Karena ngerasa maraknya virus flu di mana-mana, kayaknya penting deh kalo hari ini kita bahas gimana cara terbaik mencegah tertular/terkena flu.

sumber: kompas

Ada 6jurus untuk mencegah flu — lengkapnya baca langsung di webnya Kompas, di situ ada 10 jurus lengkap, ya.. 🙂

1. Vaksin; untuk karyawan kantoran mungkin udah terbiasa denger. Kalo di kantor aku sih setiap tahunnya kita dikasih vaksin influenza gratis — tapi aku gak pernah berani –Katanya kalo kita di vaksin lumayan bisa meningkatkan daya tahan tubuh setidaknya 6bulan – 12 bulan kedepan. Side effect: bisa demam, mual dan pusing setelah di inject.

2. Jauhin paparan dingin secara terus menerus; terlalu sering berada di ruangan ber-AC plus udara di luar yang udah dingin kian bisa bikin kita gampang masuk angin. Ujung-ujungnya jadi kena flu deh. Bagusnya setiap kali mau mandi kita pakai air hangat, minum minuman yang hangat dan kurangin kontak langsung dengan segala sesuatu yang terlalu dingin.

3. Perkuat tubuh; untuk menghadapi cuaca yang dingin, tubuh kita memerlukan lebih banyak nutrisi dan vitamin agar tidak kalah dengan virus influenza. Oleh karena itu sebaiknya kita mulai mengkonsumsi makanan yang kaya akan nutrisi dan baik untuk dikonsumsi setiap hari. Kayaknya enak juga makan krim sup asparagus atau zuppa sup sambil nonton film di Star World setelah sampai rumah.

4. Hindari tempat ramai; we can never tell if one them already catch a cold. Apalagi kita punya anak bayi usia 10 bulan begini. Seharusnya gak terlalu sering ngajak Rama ketempat-tempat yang terlalu ramai ya… 😦

5. Basuh tangan; terutama setelah keluar dari rumah. Who knows what germs already jumps to our hands

6. Berkumur; ini harus diajarkan ke anak juga ya. Terutama di cuaca yang kurang bersahabat kayak di bulan November begini.

Dengkuran Kecil Rama

Anak mendengkur? Tentu banyak ibu-ibu dan orang tua jaman dulu yang menganggap hal ini biasa, bahkan cenderung menggemaskan. Padahal sebenarnya kita harus tetap waspada.

Belakangan ini Rama suka mendengkur kecil saat tidur. Awalnya aku dan suami ketawa aja denger suaranya, tapi lama kelamaan kok udah bukan dengkuran kecil lagi ya?? Jadi kayak suara ngoroknya orang dewasa?? *panic mode: ON*. Dan seperti biasa maksud hati pengen dapet pencerahan dan tambahan ilmu dari orang tua malah mereka nanya balik ke kita. Alhasil ngubek-ngubek bareng mbah Google lagi deh.

Nemu satu website yang namanya Baby Health & Safety yang kebetulan punya pembahasan mengenai infant snoring. Sebelumnya juga pernah baca-baca *gak inget sumbernya apa..maaf ya* bahwa ternyata penyebab bayi mendengkur itu bisa karena tiga hal: faktor keturunan, alergi atau pilek. Sebelumnya dicoba jelasin dulu deh apa itu dengkuran? Jadi mendengkur itu terjadi karena adanya udara yang masuk melalui lubang udara yang terlalu kecil di hidung dan tenggorokan. Jika kita sebagai orang tua merasa punya kebiasaan mendengkur saat tidur, maka si kecil pun bisa jadi memiliki kecenderungan yang sama.

Alasan yang kedua, yaitu alergi. Untuk menghindari anak terus mendengkur kita harus lebih teliti dan aktif dalam menjaga anak. Diantaranya: memastikan tidak ada debu, jamur, atau semacamnya dalam ruang tidur anak, gunakan pembersih yang non-toxic, hindari penggunaan soft toys. Nah lho…mainan Rama gimana donk?? *langsung sibuk ubek-ubek tempat tidur*.

Alasan yang ketiga, bisa jadi dengkuran disebabkan karena anak sedang flu/demam (cold). Jadinya disekitar hidung dan tenggorokan banyak slem.

Di situs Baby Health & Safety ini dibilangin agar orang tua memastikan apa-apa saja yang memicu alergi anak, bila penyebabnya karena demam sebaiknya anak dimandikan dengan air hangat *Rama selalu pake air anget…bingung* dan yang terakhir usahakan untuk menidurkan anak sebelum mereka merasa exhausted. Karena saat anak kelelahan cenderung saluran pernapasan mereka jadi sedikit terganggu, akhirnya mendengkur deh.

Hmmm…kayaknya alesan demam udah bisa dicoret dari kamusnya Rama. Tinggal mastiin sebenernya Rama ngorok karena alerginya kumat atau karena keturunan. Yah…yang pasti meski gak terlalu berbahaya kita tetep harus lapor ke DSA nya. Jadi inipun bakalan di noted sama mamanya Rama, biar bisa dikasih penjelasan sama dr. Sander.

Seharian Bareng Rama

Sabtu kemarin akhirnya jadi juga pindah DSA (Dokter Spesialis Anak). Beruntung waktu lagi cari-cari dsa yang pas dapet referensi dari temen untuk coba dokter anaknya dia, namanya dr. Sander. Beliau praktek di Brawijaya Women & Children Hospital (BWCH) dan klinik dr. Azen Salim & Associates. Sebenernya rumah nyokap lebih deket ke BWCH, tapi karena denger dari saudara biaya periksa di situ lebih mahal jadinya coba-coba ke klinik dr. Azen yang letaknya di Jl. Sekolah Duta 5 no. 64, Pondok Indah. Dulu waktu Rama masih di kandungan sempet dateng ke tempat ini, ketemu sama dr. Azen-nya, mau cek USG 4D. Karena udah tahu tempatnya dan emang cocok sama pelayanan di situ, jadinya aku dan mas langsung setuju untuk nyoba ketemu dr. Sander.

Sama seperti di RS tempat dsa-nya Rama yang pertama, sebelum datang ke klinik kita diharuskan menelepon untuk bikin janji. Nantinya sehari sebelum akan dikonfirmasi ulang kedatangan melalui SMS. Nah…fasilitas yang ini gak ada di RS sebelumnya. Jadi inget masa-masa di Sam Marie dulu (waktu Rama di kandungan dari awal sampai detik-detik sebelum kelahiran check-up nya di sini :)), rasanya jadi lebih tenang kalau pasien di hubungi sebelum waktunya, gak perlu was-was takut dokternya batal dateng.

Emang gak salah pilih. Begitu kita sampe di klinik, pasien yang dateng gak banyak (kita orang kedua hari itu). Jadinya hanya nunggu sekitar 15 menit tiba-tiba udah gilirannya Rama diperiksa. Ruang praktek dsa-nya ada di lantai dua. Begitu masuk ruang prakteknya dr. Sander, Rama keliatan excited. Susternya langsung sigap mengambil alih. Rama diangkat dan digendong untuk ditimbang. Naik 600 gram, jadi 7,25 kg. Sementara panjang badannya nambah 1 cm, jadi 62cm dan lingkar kepalanya 41 cm. Khusus untuk yang terakhir, Rama baru pertama kali diperiksa *gila yaa…udah mau 5 bulan lhoo* agak kecewa pas dibilangin sama dsa nya bahwa ukuran kepala itu harus diperiksa setiap bulannya, untuk tahu pertumbuhan otaknya normal atau gak. Kecewa karena kenapa dsa yang sebelumnya gak pernah periksa…Hari itu Rama juga dikasih pemeriksaan yang lebih menyeluruh, such as…diperiksa kupingnya, hidungnya, tenggorokannya, bahkan alat kelaminnya Rama juga diperiksa. Waktu aku tanya kenapa di periksa, rupanya mau di cek apakah ujung alat kelaminnya tertutup atau terbuka. Dan karena emang sudah terbuka kian, jadi gak perlu di sunat premature deh hehehe 😀

Selain itu belakangan ini di kedua pipi Rama ada noda putih, kayak panu. Memang sudah pernah ditanyakan ke dsa yang pertama melalui telepon, tapi karena belum pernah di periksa langsung jadinya masih tebak-tebakan. Sewaktu ditanyain ke dr. Sander, beliau bilang itu efek dari alerginya Rama. Beliau juga dengan lugas menerangkan, bedanya vitiligo, jamur dan alergi. Untuk vitiligo, karena ukuran dan bentuknya tidak berpola jadi sudah dipastikan bukan. Sementara untuk jamur, beliau bilang jamur itu teksturnya bisa lebih kasar dan kalau di sentuh akan menyebar. Jadi positif sudah putih-putih di pipi Rama efek dari alerginya 😦 *langsung peluk Rama* kasian kamu nak…

Hari itu, mamanya Rama dapet pelajaran tambahan selain tentang vitiligo tadi, diantaranya: ukuran kepala harus nambah 1cm/bulan, berat badan bertambah 600 – 800 gram/bulan, dan panjang badan bertambah 2 cm/bulan. Karena beratnya Rama udah nambah, otomatis kebutuhan hariannya juga bertambah. Mungkin sebelumnya udah pernah di-share, tapi biar gak ribet liatnya sekali lagi deh…dari yang pernah aku baca di salah satu situs kesehatan anak, volume lambung bayi itu 30 ml/kg berat badan dan durasi minumnya kira-kira setiap 2 jam sekali (8 kali minum dalam sehari). Tapi karena dalam sekali minum anak hanya bisa masuk 1/3  s/d ½ dari volume lambung, jadi kalau sekarang Rama 7,25kg dalam sehari kebutuhan ASI/Sufornya Rama sekitar 870ml/hari.

Meanwhile…perkembangan Rama di usia 5 bulan ini *kurang 2 hari lagi hehehe :p*

  • Mulai bisa crawling dikit-dikit
  • Masukin mainan/jari/barang apapun ke dalam mulut
  • Mulai nunjukin ketertarikan pada adult food *ooo…harus buru-buru belanja keperluan MPASI/MPASU*
  • Bisa pegang jari kaki
  • Tertarik sama barang/mainan yg berwarna terang dan berbunyi *angry bird doll jadi sasaran empuk*

Aah…gak kerasa nak, kamu sekarang udah mau 5 bulan, habis itu 6. Seumpama kamu AsiX bentar lagi jadi S1 deh hihihihi :p tapi biar gak juga mama tetep bangga sama Rama dan sama mama juga. Karena meski gak banyak ASInya, alhamdulillah masih bisa kasih Rama ASI. Rama juga hebat, meski Sufor lebih banyak dan lebih deres…tapi kalau ada mama dan ada stok ASIP lebih pilih minum ASI. Horeee!!! Mudah-mudahan mama bisa terus kasih Rama ASI sampai nanti usia 2 tahun yaa…amiiinn!!