H-1 Menjelang MPASI-nya Rama

Gak kerasa udah masuk hari Jumat lagi, dan itu berarti besok Rama akan mulai MPASI perdananya. Seharusnya Rama baru mulai MPASI minggu depan, tapi Papanya Rama udah gatel gak sabar. And so…after a tough deliberation, aku mutusin gak apa kalau dicoba satu minggu lebih awal. Toh Ramanya keliatan udah siap untuk mulai makan makanan solid.

Minggu lalu waktu pergi ke Kem Chicks Pacific Place sengaja langsung beli bubur Gasol tepung Beras Coklat, tepung Ubi dan tepung Kacang Hijau. Ini udah sedikit melenceng dari rencana awal yang tadinya mau kenalin beras coklat, beras merah wangi dan oatmeal aja. Berhubung stok yang tersedia saat itu terbatas, jadilah beli ubi dan kacang hijau sebagai gantinya. Mudah-mudahan gak ada reaksi alergi *bener-bener berharap*

Berhubung orang rumah dan mertua gak pernah ada yang pake produk Gasol ini, jadilah aku rely on Gasol’s website untuk nyari tahu cara bikin buburnya. Dari web itu aku ringkas secara bebas:

Bahan:

Tepung Beras Coklat: 20 gram tepung beras (1 sdm orang dewasa) + 200ml air

Tepung Kacang Hijau: 20 gram tepung tepung kacang hijau + 150ml air

Tepung Ubi: 20 gram tepung ubi + 175ml air

Cara membuat:

Campur tepung Gasol dan air, diaduk dalam suhu ruang sampai semua tepung larut agar tidak menggumpal saat dimasak. Masak dengan api kecil sambil terus diaduk sampai mendidih dan matang. Tingkat kematangan sempurna dengan lama memasak 10-15 menit. Agar dapat asupan gizi yang cukup, dianjurkan untuk menambah ASIP/Sufor setelah matang agar lebih cair.

Rencananya nanti malam abis pulang kantor mau langsung nyoba bikin 1 porsi buat dimakan sama aku dan mas. Soalnya kita berdua penasaran rasanya kayak apa. Hehehe at least mau coba satu aja yang rasa beras coklat. Pastinya rasanya plain. Tapi tenang ya nak…nanti punyamu di campur ASIP mama kok. Aih…gak kerasa ya, tau-tau Rama udah mau makan solid food. Bentar lagi udah bisa minta makanan mama-papa nya deh. Hihihihi :p

Advertisements

Acara Lamaran Saudara…

…sepertinya berjalan lancar. Hehehe berhubung waktu dateng ke acara perkumpulannya bawa serta Rama, jadinya we decided it’s best if we don’t come along to the girl’s place. Ngomongin soal acara lamaran, jadi inget acara lamaran sendiri. Waktu itu kalau gak salah acaranya pas ulang tahun aku yang ke-23. Kalau dipikir-pikir, aku sama Piku termasuk orang yang kurang planning. Hahahaha soalnya semuanya serba buru-buru dan sederhana aja. Bahkan waktu dilamar aku cuma pakai baju muslim putih tanpa polesan make-up. Bener-bener kagak niat.

Hari ini pas ngeliat saudara mau lamaran jadi berasa…waktu itu banyak yang kurangnya. Tapi emang seneng yah ngeliat orang yang mau masuk ke tahapan berikutnya dalam hidup, yakni pernikahan. Mulai dari persiapan segala macem tetek-bengek perintilan kayak undangan, catering, venue, sampai ke guest list. Bener-bener bikin overwhelmed. Setelah semua persiapan selesai, muncul lagi geregetan berikutnya. Acara akad nikah dan resepsi. Wuahh…kalau dibahas bisa puanjang. Mudah-mudahan aja si Wawan bisa tenang ngadepin semuanya

Back to topic, meski di tempat perkumpulan gak terlalu lama, Rama sama sekali gak nunjukin ekspresi bosan. Bahkan begitu di gendong sama eyang buyutnya dia anteng aja. Boleh dibilang relax banget malah. Kagum ih…padahal biasanya dia gampang bosen, apalagi di sana udaranya agak pengap karena banyak orang. Alhamdulillah Rama mau anteng duduk nyender ke eyang buyutnya, sambil sesekali curi-curi perhatian ke arah aku sama Piku.

Personally speaking, i think the event is going to be HUGE. Soalnya acara lamaran hari ini aja bawaannya buanyak bener. Sampe-sampe aku yang dateng sebagai tamu ikut kebagian bingkisan. Satu bungkus cookies, ada tiga jar dengan tiga jenis kue berbeda *gak nahan pengen makan* plus satu buah Qur’an manis bersampul suede warna ungu. Jadi gak sabar pengen cepet-cepet liat acara pernikahannya. Plus penasaran…pakai WO siapa ya? Can’t wait!!